Syaiful-ali's Blog

berbagi informasi dan pengetahuan

one-tier dan two-tier governance system. apa bedanya?

1 Komentar

Dalam diskusi corporate governance sering ditemukan istilah one-tier system dan two-tier system.

One-tier systems banyak dipakai di negara anglo-saxon seperti US, UK, Canada dan Australia. Sedangkan two-tier system banyak dipakai di negara Eropa daratan seperti Jerman, Belanda. Indonesia termasuk menganut sistem two-tier.

Dalam one-tier system, peran dewan komisaris (pengawas) dan peran dewan direksi (pelaksana/eksekutif) dijadikan dalam satu wadah. Wadah ini disebut board of director (BOD).  Penyatuan ini membuat tidak jelasnya peran dari pengawas dan pelaksana. Sedangkan di dalam two-tier system, peran dewan komisaris dan dewan direksi dipisah secara jelas. Dewan komisaris akan mengawasi kerja dewan direksi.

Di dalam one-tier corporate governance system, ada empat tipe struktur board:
1. Semua direktur eksekutif adalah anggota board. Top managers adalah juga anggota board. ini banyak ditemukan pada perusahaan kecil, perusahaan keluarga dan start-up business.
2. Mayoritas anggota board adalah direktur eksekutif. Di struktur ini ada direktur non-eksekutif dalam board namun jumlahnya sedikit (minoritas)
3.Mayoritas adalah direktur non-eksekutif. Sebagian besar dari direktur non-eksekutif ini adalah direktur independen.
4. Semua non-eksekutif direktur adalah anggota board.  Banyak ditemukan dalam organisasi non-laba. Struktur ini hampir mirip dengan struktur two-tier Eropa.

Untuk two-tier corporate governance system, struktur yang ada ialah terdiri dari dua board:
1. Dewan pengawas (supervisory board). Ini terdiri dari direktur non-eksekutif independent dan direktur non-eksekutif tidak independent (connected).
2. Dewan pelaksana (executive board). Ini terdiri dari semua direktur pelaksana spt. CEO, CFO, COO, CIO (C-level management).

Seperti disebutkan di atas, Indonesia menganut sistem two-tier governance. Hal ini mungkin karena pengaruh Belanda yang juga menganut sistem itu. Hanya saja, sistem two-tier ala Eropa menempatkan wakil dari karyawan (employee) pada level dewan direksi. Ini yang tidak ditiru oleh sistem di Indonesia. Andaikan bisa ditiru juga, mungkin nasib karyawan di Indonesia bisa jauh lebih baik. Mungkin.

Ok. Sekian dulu. Semoga ada manfaatnya.

source: Corporate Governance: principles, policies, and Practices. 2009. Bob Tricker.

About these ads

One thought on “one-tier dan two-tier governance system. apa bedanya?

  1. Ping-balik: Evolusi pemikiran Corporate Governance « Syaiful-ali's Blog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.